SURABAYA, KOMPAS — Sepertiga temuan fosil Homo erectus dunia ada di Indonesia. Untuk itu, Nusantara menjadi penting bagi dunia dalam mempelajari evolusi manusia melalui studi antropologi. Mempertimbangkan potensi tersebut, seorang pastor asal Polandia, sekaligus perintis antropologi ragawi, Prof Habil Josef Glinka, SVD, menginginkan agar Indonesia jangan menjadi tamu di wilayah sendiri dalam berbagai penelitian dan penemuan […]
Untuk dapat mengakses konten ini, silakan berlangganan paket Kompas Digital Premium atau login jika sudah berlangganan. Bagi pengguna baru, daftar dan dapatkan akses bebas ke semua Berita Bebas Akses